Dosen ITB Beberkan Kejadian di Rancaekek Tornado atau Puting Beliung?

oleh

BANDUNG SENTRA PUBLIKASI INDONESIA — Fenomena pusaran angin melanda wilayah Rancaekek dan sekitarnya, Rabu (21/2/2024) petang. Hingga saat ini masih banyak masyarakat yang bertanya-tanya mengenai fenomena tersebut, apakah tornado atau puting beliung?

Dosen Program Studi Meteorologi, Dr. Nurjanna Joko Trilaksono, S.Si., M.Si., dari Kelompok Keahlian Sains Atmosfer, Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian (FITB), Institut Teknologi Bandung (ITB), memaparkan fenomena di Rancaekek tersebut. Hal tersebut disampaikan beliau melalui webinar “Tornado Rancaekek, 21 Februari 2024” yang dikutip dari laman ITB, Senin (4/3/2024).

Kajian mengenai fenomena ini diawali dengan survei kondisi lapangan yang dibantu Tim Lab Meteorologi Terapan ITB. Survei dilakukan pada Kamis (22/2/2024) dan Minggu (25/2/2024) dengan metode tanya jawab secara langsung kepada masyarakat yang terdampak. Berdasarkan tanya jawab tersebut, di hari fenomena pusaran terjadi, tepatnya pukul 15:34 WIB, terlihat pusaran yang tidak tetap di bawah awan. Setelah sepuluh menit, pada pukul 15:44 WIB, terdapat pusaran yang muncul di permukaan. Pusaran tersebut terus berjalan hingga diperoleh panjang jalur sekitar 4 kilometer, dari timing yang ada, dapat diperkirakan bahwa kecepatan rambat dari apa yang terlihat di pusaran kurang lebih 15 km/jam dengan perkiraan pusaran hidup dan berjalan sekitar 30 menit.

Pada

bulan Desember, Januari, dan Februari (DJF) terdapat musim monsun Asia yang masuk ke wilayah Pulau Jawa dari arah barat sehingga di wilayah Rancaekek dan sekitarnya akan sangat potensial terbentuk awan konvektif karena masih ada uap air yang cukup serta terdapat aliran yang masuk dari sela-sela pegunungan sekitar Sumedang. Aliran yang terpisah ini akan menciptakan adanya wind shear (perbedaan kecepatan arah angin) yang menyebabkan aliran menjadi berputar. Hal ini yang diperkirakan sebagai mekanisme pembentuk dari pusaran.

“Melalui kajian yang sudah ada di Meteorologi, adanya aliran pola yang berputar ini disebut dengan tornado, terlepas dari berapa intensitasnya. Maka dari itu, fenomena ini kita sebut tornado. Itu merupakan hasil dari asesmen yang telah kita lakukan,” ujarnya.

Tornado di Rancaekek yang Pertama di Indonesia?

Terkait hal ini, Dr. Nurjanna Joko Trilaksono menjelaskan, “Kalau berkaca melalui fenomena yang terjadi dari cumulonimbus, ini bukan hal yang langka. Kita bisa yakin dan bilang bahwa itu bukan yang pertama.”

Menurut beliau, BMKG memiliki cara lain untuk mendefinisikan puting beliung atau tornado berdasarkan kekuatannya. “Kalau kita mendefinisikan tornado berdasarkan proses fisisnya. BMKG melihat dari aspek kekuatannya yang tidak besar, maka dimasukkan ke dalam kategori puting beliung, meski puting beliung adalah small tornado,” tuturnya.

“Hal yang ingin saya highlight adalah mau tornado atau puting beliung, daripada meributkan itu, lebih baik melihat apa yang menjadi dampak dari awan cumulonimbus ini. Meski kadang seringnya kecil, tetapi bisa juga menjadi besar dan merusak apa yang ada di permukaan. Lebih baik terus belajar, sehingga kita tahu apakah objek cumulonimbus ini bisa menghasilkan bencana dan dampak yang besar atau tidak,” tuturnya.

No such thing as bad weatherjust bad clothing. Tidak ada bad weather, tetapi lebih ke arah kita saja yang tidak bisa menghadapinya,” pungkasnya.