Menu

Mode Gelap

News · 25 Okt 2022 15:00 WIB

Dosen IPB Berikan Tips Menulis dan Mengirim Naskah Jurnal Ilmiah

Avatar badge-check

Editor


 Dosen IPB Berikan Tips Menulis dan Mengirim Naskah Jurnal Ilmiah Perbesar

SENTRA PUBLIKASI INDONESIA-BANDUNG

Pembuatan Jurnal menjadi salah satu hal yang perlu dilakukan oleh para akademisi khususnya dosen.
Ada beberapa cara agar naskah jurnal ilmiah yang dibuat dapat dimuat oleh pihak penyelenggara jurnal itu sendiri.
Begitulah salah satu poin penting yang mengemuka dalam webinar ”How To Prepare Your Journal Manuscript: Journal Editor View” yang digelar UM Bandung pada Sabtu (22/10/2022).
Dalam webinar yang juga live di Youtube UM Bandung ini hadir sebagai narasumber Ketua Redaksi Jurnal Biosains HAYATI – FMIPA IPB Dr Ir Iman Rusmana MSi.
Iman mengatakan bahwa dalam menentukan referensi, penulis perlu mengambil beberapa jurnal ilmiah yang bereputasi terbaru dan temanya relevan dengan pembahasan.
”Banyak penulis mengambil referensi hanya membaca pendahuluannya, kemudian langsung sitasi, sehingga banyak (tema) yang tidak relevan dengan hasil data yang ada,” ucap Iman, dialnsir dari laman UM Bandung, Selasa (25/10/2022).
Dalam menentukan judul pun, kata Iman, biasanya para penulis membuatnya dengan menggambarkan apa yang dilakukan, bukan berdasarkan apa yang dihasilkan dari peneliti atau penulis.
Iman menyarankan agar para penulis untuk lebih banyak melihat dan mencermati beberapa naskah yang sudah terbit pada suatu jurnal sebagai referensi tambahan.
“Yang tak kalah penting yakni penulis perlu membaca author guide yang sudah ada di website jurnal masing-masing. Hal tersebut bertujuan agar jurnal yang kita submit sesuai dengan format jurnal yang kita tuju,” kata iman.
Persiapan menulis
Persiapan menulis bagi sang penulis itu sangat penting. Iman menyebut bahwa penulis perlu mengetahui beberapa hal sebagai langkah persiapan.
Misalnya penulis harus fokus pada beberapa hasil temuan atau argumen yang saling berhubungan antara satu dengan yang lain.
”Kita juga sebagai penulis bisa diskusi dengan co-author masing-masing agar argumen yang ada bisa tersusun alur penelitiannya,” kata iman.
Langkah selanjutnya yakni penulis perlu menyusun jawaban terlebih dahulu sebelum menyusun pertanyaan penelitian. Hal tersebut bertujuan agar penulis terbantu untuk menjawab sejumlah pertanyaan.
Sebelum mengirimkan naskah, Iman kembali menyarankan agar sang penulis meminta saran dari teman untuk membaca isi naskah tersebut sebagai upaya untuk meminimalkan kesalahan.
”Kebiasaan kita itu selama ini ya langsung mengirimkan naskah tanpa adanya koreksi lagi, bahkan co-author pun kadang-kadang tidak diminta sama penulis untuk memeriksa kembali naskah tersebut,” tandas Iman.
Artikel ini telah dibaca 10 kali

Baca Lainnya

Stafsus Menag: PTKIN Gerakkan Potensi Humas dan Bentuk Cyber Army

3 Februari 2023 - 14:47 WIB

Selamat! Versi Webometrics Januari 2023, UIN Bandung Duduki Posisi I PTKIN Terbaik di Indonesia

2 Februari 2023 - 10:01 WIB

Terapkan MBKM, 7 Mahasiswa UIN Batusangkar Ikut Magang di PT. Madani Intelsysdata Jakarta

1 Februari 2023 - 13:45 WIB

Kuasai 3 Kemampuan Skills Menulis Artikel Ilmiah Biar Keren Hadapi Abad 21

28 Januari 2023 - 16:22 WIB

Keren! 6 Madrasah Digital Moderat Hadir di Kota Malang

23 Januari 2023 - 09:44 WIB

Begini Pendapat Rektor UIN Bandung soal Polemik Biaya Haji 2023

22 Januari 2023 - 22:19 WIB

Trending di News