Menu

Mode Gelap

Tips Nulis · 21 Okt 2022 11:40 WIB

7 Jenis Hipotesis dalam Penelitian yang Wajib Diketahui

Avatar badge-check

Editor


 7 Jenis Hipotesis dalam Penelitian yang Wajib Diketahui Perbesar

SENTRA PUBLIKASI INDONESIA-JAKARTA

Langkah pertama dalam pembuatan temuan ilmiah adalah hipotesis. Ini adalah pernyataan yang kuat dan ringkas untuk menjadi dasar penelitian. Dan hipotesis tidaklah sama dengan pernyataan tesis, yang merupakan ringkasan singkat dari makalah penelitian.

Hipotesis sendiri adalah asumsi yang dibuat berdasarkan beberapa bukti. Ini mencakup komponen seperti variabel, populasi dan hubungan antara variabel.

Satu-satunya tujuan hipotesis adalah untuk memprediksi temuan, data, dan kesimpulan makalah. Saat Anda menulis hipotesis, pada dasarnya Anda sedang membuat tebakan berdasarkan prasangka dan bukti ilmiah, yang selanjutnya dibuktikan atau dibantah melalui metode ilmiah.

Alasan dilakukannya penelitian adalah untuk mengamati fenomena tertentu. Oleh karena itu, sebuah hipotesis akan menjabarkan tentang fenomena tersebut. Dan itu dilakukan melalui dua variabel, variabel independen dan dependen. Variabel independen adalah penyebab di balik pengamatan, sedangkan variabel dependen adalah akibat dari sebab.

Inilah 7 jenis hipotesis dalam penelitian dikutip dari laman typeset.io.

1. Hipotesis Nol

Sebuah hipotesis nol mengusulkan tidak ada hubungan antara dua variabel. Dilambangkan dengan H0, jenis hipotesis ini adalah pernyataan negatif seperti “Menghadiri sesi fisioterapi tidak mempengaruhi kinerja atlet di lapangan.” Dalam contoh tersebut, penulis mengklaim bahwa sesi fisioterapi tidak berpengaruh pada penampilan atlet di lapangan. Kalaupun ada, itu hanya kebetulan.

2. Hipotesis Alternatif

Dianggap sebagai kebalikan dari jenis hipotesis nol, hipotesis alternatif disumbangkan sebagai H1 atau Ha. Secara eksplisit dinyatakan bahwa variabel dependen memengaruhi variabel independen. Contoh hipotesis alternatif yang baik adalah “Menghadiri sesi fisioterapi meningkatkan kinerja atlet di lapangan.” atau “Air menguap pada 100 °C.”

Hipotesis alternatif selanjutnya bercabang menjadi terarah dan tidak terarah.

Hipotesis terarah (directional): Hipotesis yang menyatakan hasilnya akan positif atau negatif disebut hipotesis terarah. Ini menyertai H1 dengan tanda ”.

Hipotesis tidak terarah (non-directional): Sebuah hipotesis tidak terarah hanya mengklaim efek pada variabel dependen. Tidak dijelaskan apakah hasilnya positif atau negatif. Tanda untuk hipotesis tidak terarah adalah ‘≠.’

3. Hipotesis Sederhana

Jenis hipotesis sederhana adalah pernyataan yang dibuat untuk mencerminkan hubungan antara dua variable, satu independen dan satu dependen. Perhatikan contoh, “Merokok adalah penyebab utama kanker paru-paru.” Variabel dependen, yaitu kanker paru-paru, tergantung pada variabel independen, yaitu merokok.

4. Hipotesis Kompleks

Berbeda dengan hipotesis sederhana, jenis hipotesis kompleks menyiratkan hubungan antara beberapa variabel independen dan dependen. Misalnya, “Orang yang makan lebih banyak buah cenderung memiliki kekebalan yang lebih tinggi, kolesterol yang lebih rendah, dan metabolisme yang tinggi.” Variabel bebasnya adalah makan lebih banyak buah, sedangkan variabel terikatnya adalah kekebalan yang lebih tinggi, kolesterol yang lebih rendah, dan metabolisme yang tinggi.

5. Hipotesis Asosiatif dan Kasual

Hipotesis asosiatif dan kasual tidak menunjukkan berapa banyak variabel yang ada. Mereka mendefinisikan hubungan antara variabel. Dalam jenis hipotesis asosiatif, mengubah salah satu variabel, dependen atau independen, akan mempengaruhi yang lainnya. Dalam hipotesis kasual, variabel independen secara langsung mempengaruhi dependen.

6. Hipotesis Empiris

Juga disebut sebagai jenis hipotesis kerja, jenis hipotesis empiris mengklaim validasi teori melalui eksperimen dan observasi. Dengan cara ini, pernyataan itu tampak dapat dibenarkan dan berbeda dari tebakan liar.

Katakanlah, hipotesisnya adalah “Wanita yang mengonsumsi tablet zat besi memiliki risiko anemia yang lebih rendah daripada mereka yang mengonsumsi vitamin B12.” Ini adalah contoh hipotesis empiris di mana pernyataan peneliti setelah menilai sekelompok wanita yang mengonsumsi tablet zat besi dan memetakan temuannya.

7. Hipotesis Statistik

Jenis hipotesis yang terakhir adalah hipotesis statistik, yang intinya yaitu untuk menguji hipotesis yang sudah ada dengan mempelajari sampel populasi. Hipotesis seperti “44% populasi India termasuk dalam kelompok usia 22-27.” memanfaatkan bukti untuk membuktikan atau menyangkal pernyataan tertentu.

Ciri-ciri Hipotesis yang Baik
Menulis hipotesis sangat penting karena dapat membuat atau mematahkan penelitian Anda. Fungsi hipotesis antara lain untuk membantu membuat observasi dan eksperimen, menjadi titik awal penelitian, dan membantu memverifikasi pengamatan.

Oleh karena itu, untuk mendesain jenis hipotesis, perhatikan hal berikut:

  • Hipotesis penelitian harus dibuat sederhana namun jelas agar terlihat dapat dibenarkan.
  • Hipotesis harus dapat diuji — penelitian Anda akan menjadi sia-sia jika terlalu dibuat-buat menjadi kenyataan atau dibatasi oleh teknologi.
  • Hipotesis harus tepat tentang hasilnya — apa yang Anda coba lakukan dan capai melalui penelitian harus muncul dalam hipotesis Anda.
  • Sebuah hipotesis penelitian harus jelas, tanpa meninggalkan keraguan di benak pembaca.
  • Jika Anda mengembangkan hipotesis relasional, Anda perlu memasukkan variabel dan membangun hubungan yang tepat di antara mereka.
  • Sebuah hipotesis harus menjaga dan mencerminkan ruang lingkup untuk penyelidikan dan eksperimen lebih lanjut
Artikel ini telah dibaca 8 kali

Baca Lainnya

Dijamin Mudah, Lancar, dan Cepat, Yuk Terapkan 11 Tahap Latihan Menulis Artikel Ilmiah

12 Januari 2023 - 23:24 WIB

Hai Bestie Tugas Akhir Boleh Pake Artikel, Asal Sesuai Panduan Penulisan Skripsi

5 Januari 2023 - 10:57 WIB

3 Manfaat Konferensi Bagi Mahasiswa Ala Kelas Menulis

7 Desember 2022 - 15:30 WIB

2 Cara Gunakan Kaidah Bahasa dalam Latihan Menulis Karya Ilmiah

28 Oktober 2022 - 15:45 WIB

3 Strategi Pelatihan Efektif bagi Mahasiswa dalam Penulisan Artikel Jurnal Ilmiah

21 Oktober 2022 - 06:49 WIB

Cara Membuat Judul Penelitian Ala Kelas Menulis

12 Oktober 2022 - 15:18 WIB

Trending di Tips Nulis