Menu

Mode Gelap

News · 1 Sep 2022 07:26 WIB

5 Rekomendasi Situs Pencarian Jurnal dan Artikel Ilmiah

Avatar badge-check

Editor


 5 Rekomendasi Situs Pencarian Jurnal dan Artikel Ilmiah Perbesar

SPI-JAKARTA

Bagi kamu seorang penulis, mungkin sudah tidak asing lagi mendengar kata jurnal ataupun karya tulis ilmiah. Melansir Barki Universitas Medan Area, jurnal ilmiah berisi artikel ilmiah atau sejumlah referensi yang menjadi rujukan penulisan tiap artikel ilmiah. Artikel ilmiah yang ditulis dalam jurnal ilmiah dapat berupa laporan hasil penelitian maupun review literatur. Maka suatu jurnal atau karya tulis ilmiah dapat dijadikan sumber yang dianggap penting untuk memvalidasi keaabsahan tulisan, memberi value terhadap pokok bahasan yang dimuat, dan tentunya menjauhkan karya tulis ilmiah dari duplikasi atau plagiarisme.

Academic search engine atau mesin pencarian akademis, dijadikan wadah sekaligus menjadi solusi bagi para penulis untuk mencari berbagai karya tulis ilmiah. Nah!, ini dia list situs jurnal ilmiah gratis yang paling sering dikunjungi:

1. Google Scholar

Google Scholar atau lebih dikenal dengan sebutan Google Cendekia merupakan situs pencarian jurnal dan artikel ilmiah besutan search engine paling terkemuka di dunia yaitu Google. Tak heran apabila situs ini merupakan yang paling banyak diandalkan para akademisi maupun penulis untuk mendapatkan berbagai sumber rujukan ilmiah.

Hasil riset yang dilakukan oleh Michael Gusenbauer pada tahun 2019, Google Scholar diperkirakan mempunyai kurang lebih 389 juta jurnal dan artikel ilmiah yang tersimpan di dalam database, sehingga menjadikan situs ini sebagai academic search engine yang paling komprehensif.

2. RefSeek

RefSeek adalah academic search engine yang diperuntukan bagi mahasiswa dan peneliti yang bertujuan untuk mendapatkan informasi akademis atau artikel ilmiah yang mudah diakses oleh semua orang. Terdapat lebih dari 5 miliar dokumen yang di dalamnya sudah termasuk situs web, buku, ensiklopedia, jurnal dan berita, melansir laman RefSeek.

3. BASE (Bielefeld Academic Search Engine)

BASE merupakan salah satu search engine academic paling produktif dan salah satu yang paling banyak menampung dokumen-dokumen ilmiah di dunia. Mengutip BASE content providers by date, jumlah dokumen yang ada dalam database sebanyak 310 juta dan penyedia konten sebanyak 10 ribu partisipan.

4. CORE

CORE merupakan academic search engine yang mengagregasi kumpulan jurnal dan dokumen-dokumen ilmiah, yang bersifat non-profit serta dapat diakses oleh semua orang. Mengutip CORE, saat ini CORE mempunyai 211 juta artikel dari 11 ribu orang di dunia yang menyediakan konten artikel ilmiah.

5. Semantic Scholar

Semantic Scholar adalah situs publikasi ilmiah yang menggunakan teknologi Artificial Intelligence atau kecerdasan buatan. Situs ini dikembangkan oleh Allen Institute. Terdapat lebih dari 205 juta karya ilmiah yang dikelola oleh situs ini, melansir semanticscholar.org.

Artikel ini telah dibaca 4 kali

Baca Lainnya

Selamat! Versi Webometrics Januari 2023, UIN Bandung Duduki Posisi I PTKIN Terbaik di Indonesia

2 Februari 2023 - 10:01 WIB

Terapkan MBKM, 7 Mahasiswa UIN Batusangkar Ikut Magang di PT. Madani Intelsysdata Jakarta

1 Februari 2023 - 13:45 WIB

Kuasai 3 Kemampuan Skills Menulis Artikel Ilmiah Biar Keren Hadapi Abad 21

28 Januari 2023 - 16:22 WIB

Keren! 6 Madrasah Digital Moderat Hadir di Kota Malang

23 Januari 2023 - 09:44 WIB

Begini Pendapat Rektor UIN Bandung soal Polemik Biaya Haji 2023

22 Januari 2023 - 22:19 WIB

Jurnal Prisma: Soedjatmoko Pemikir, Intelektual Bangsa yang Kritis

20 Januari 2023 - 14:26 WIB

Trending di News