Menu

Mode Gelap

Tips Nulis · 7 Des 2022 15:30 WIB

3 Manfaat Konferensi Bagi Mahasiswa Ala Kelas Menulis

Avatar badge-check

Editor


 3 Manfaat Konferensi Bagi Mahasiswa Ala Kelas Menulis Perbesar

Wahyudin Darmalaksana, Kelas Menulis Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

 

SENTRA PUBLIKASI INDONESIA-BANDUNG

Konferensi adalah tempat berkumpulnya akademisi, peneliti, dan praktisi untuk membicarakan isu atau permasalahan tertentu secara spesifik. Konferensi bertujuan untuk menemukan solusi atas isu-isu yang diangkat sebagai kontribusi pengetahuan bagi masyarakat luas.

Menurut sejarah, konferensi tertua adalah konferensi kedokteran yang diselenggarakan secara tahunan oleh asosiasi dokter. Di bidang sains dan teknologi banyak peserta konferensi masuk nominasi Nobel. Sebuah anugrah prestisius yang diberikan kepada para ilmuan sebagai penghargaan untuk temuan-temuan yang mereka hasilkan.

Pemenang Nobel di bidang manajemen antara lain penelitian tentang perbedaan antara reward bagi profesional lanjut usia dan profesional muda dan juga penelitian lainnya tentang merger perusahaan. Nobel diperoleh karena temuan-temuan mereka diterapkan oleh publik pengguna secara luas.

Hasil-hasil konferensi ditunggu oleh berbagai pihak. Antara lain publisher jurnal ilmiah, dunia industri, dan para penentu kebijakan. Adapun di kalangan peserta ajang konferensi biasa dijadikan momentum untuk menemukan pathner bagi kolaborasi penelitian di masa mendatang.

Sejak Tahun 2015-an, konferensi menjamur di Indonesia. Bahkan, mahasiswa mulai dilibatkan di agenda konferensi sejak Tahun 2020-an. Bagi mahasiswa, konferensi merupakan sebuah pelatihan.

Pertama, latihan pelaksanaan riset meskipun sebuah riset mini. Kedua, latihan menulis hasil penelitian dalam bentuk artikel ilmiah. Ketiga, latihan mempresentasikan artikelnya di hadapan juri dan audiens peserta konferensi. Jika sebuah konferensi berskala internasional, maka presentasi paper menggunakan bahasa Asing.

Selain latihan, mahasiswa terlibat dalam konferensi juga sebuah prestasi. Pertama, prestasi sebagai presenter di mana tidak semua artikel (paper) diterima ketika registrasi. Paper ditolak bisa jadi topik yang diangkat tidak masuk scope (lingkup) dan tujuan konferensi. Bisa juga topik kurang menarik atau tidak menawarkan kebaruan (novelty).

Kedua, presentasi di konferensi berpeluang memperoleh penghargaan The Best Paper dan The Best Presenter. Juri akan memberikan ulasan dan penilaian terhadap paper yang dipresentasikan. Ada juga yang lolos konferensi tetapi tidak diundang untuk presentasi dan sebagai pengganti pemaparan paper digunakan media video atau poster ilmiah.

Ketiga, keterlibatan di konferensi akan mendapat sertifikat bagi peran-peran sebagai presenter, peserta, dan panitia. Keempat, paper atau artikel yang terpilih akan dipublikasikan di jurnal ilmiah.

Selain itu, manfaat konferensi banyak sekali. Di konferensi kita bisa melihat topik-topik aktual untuk rencana penelitian. Selebihnya, hal yang paling berharga adalah pengalaman dapat mengikuti kegiatan konferensi.

 

Artikel ini telah dibaca 14 kali

Baca Lainnya

Dijamin Mudah, Lancar, dan Cepat, Yuk Terapkan 11 Tahap Latihan Menulis Artikel Ilmiah

12 Januari 2023 - 23:24 WIB

Hai Bestie Tugas Akhir Boleh Pake Artikel, Asal Sesuai Panduan Penulisan Skripsi

5 Januari 2023 - 10:57 WIB

2 Cara Gunakan Kaidah Bahasa dalam Latihan Menulis Karya Ilmiah

28 Oktober 2022 - 15:45 WIB

7 Jenis Hipotesis dalam Penelitian yang Wajib Diketahui

21 Oktober 2022 - 11:40 WIB

3 Strategi Pelatihan Efektif bagi Mahasiswa dalam Penulisan Artikel Jurnal Ilmiah

21 Oktober 2022 - 06:49 WIB

Cara Membuat Judul Penelitian Ala Kelas Menulis

12 Oktober 2022 - 15:18 WIB

Trending di Tips Nulis